Sebuah Ide di Epicentrum Walk

“Kalo mau ngumpul, enaknya di mana ya? Gak harus mall, tapi enak buat ngobrol.”

Kalimat itu selalu memancing konflik ya. Kalo mau ngumpul, repotnya minta ampun. Nah, itu terjadi padaku and the genggong payung. Kami berlima emang punya ritual ngumpul-ngumpul pas ada yang ultah dan ada yang mau dibicarain. Setelah tertunda beberapa hari, seharusnya pas liburan imlek kemaren di Pelangi, tapi karena ada yang gak bisa, jadilah kami ngumpul hari Minggu (5/2) lalu. (Luar biasa banget semua pada bisa padahal perencanaannya dadakan).

Iyaak, sempet konflik lagi tuh mau ketemuan di mana. Depok bosen, rumah Ririn kejauhan, kosan... gak mau ahh, ntar diacak-acak (padahal malemnya mereka puas mengeroyok kamarku seenaknya). Akhirnya, aku cetuskan ide, di Epicentrum aja. Tempatnya enak, bisa nongkrong ngemper pinggir jalan kalo mau, pas buat foto-foto. Kebetulan juga transportnya gampang (itu buat gw sih, gak tau yang lain. Hahaha).


Janjian pukul 11. Tapi gak ada yang nongol. Jam 12. Masih pada pamer makanan via Whatsapp. Jam 13. Teng Tong. Ada yang nongol di kosan 1 orang, yg 1 nya lagi udah nunggu di Pasfest. Baru deh capcus.

Begitu sampai di Epicentrum Walk, mereka malah bingung mau nangkring di mana. Aku kan cuma ngusulin tempat nongkrong, bukan tempat makan. Jadi ya muter-muter di semua lantai Epiwalk sekitar setengah jam. Bingung dan takut kemahalan, nekadlah kami memasuki kafe yang kami anggap paling lucu di sana, Comic Cafe.




Dengan dekor ruangan menarik, dipenuhi gambar-gambar manga Jepang, lucu deh. Duduk di Smoking Area yang ada colokannya biar bisa ngecas hape dan nyalain leppy buat wifi-an. Pesen makan seadanya karena harganya kurang bersahabat. Kentang goreng, nachos, fruit ice cream, mango juice dan minuman freezo. Semuanya disantap keroyokan.


Keasikan makan, malah jadi lupa apa yang mau diomongin. Udah pasang tampang serius, tapi tetep keseriusan itu hanya milik makanan. Semua khusyuk pada santapan yang ada di meja. Salah tempat nih kayanya. Harusnya ngobrol-ngobrol jangan deket makanan.

Setelah makanannya ludes, barulah kami bisa ngobrol serius. Ternyata ada yang pengen berbisnis ria nih. Alasannya karena gak mungkin kita jadi karyawan terus. Saatnya jadi enterpreneur membuka lapangan kerja buat orang. Yap, kalo gak dicoba, kapan bisa buka usaha.

Belum begitu pasti sih mau bisnis apa. Yang penting ide dululah. Karena ide itu mahal, jadi aku belum bisa share di sini ya. Nanti saja di lain hari yang cerah, di kesempatan yang tepat.












Oke baiklah, setelah beberapa menit mengemukakan berbagai inovasi dan membicarakan strategi, kami pun berpindah. Gak enak lama-lama nongkrong di ComiCafe. Selesai sholat Ashar, kami pun jalan keluar Epiwalk. Mulailah galau menentukan arah. Ada yang pengen pulang, ada yang pengen karaokean, ada yang pengen tetap di taman Epiwalk. Yang pasti, foto-foto tetep eksis yah. Sampai ada bule Arab gak jelas SKSD. Mending kalo dia mau bantuin jepretin kami, tapi ini malah langsung pengen jadi objek foto. Mukanya agak mirip Hadah Alwi gitu deh. Tapi sayang, dia gak bisa bahasa Inggris. Jadi maaf ya bang bule Arab, kami gak ngerti apa yang kamu omongin waktu itu. Hihihi.


Nah, karena waktu sudah menunjukkan pukul 5 sore, ada yang pengen pulang nih dengan alasannya rumahnya jauh. Yasudah, aku pun menuju perjalanan pulang. Gak taunya, 1 pulang, 3 lagi malah ngikut ke kosan. Baguuus, mereka berhasil mengacak-ngacak kamarku. Nonton 2 DVD sekaligus, lalu bikin mie goreng, makan kuaci. Sampah di mana-mana. Lalu datang pula Malaikat berkendara Spino, lalu menularkan rasa laparnya kepada kami semua. Jadilah kami berlima makan bebek Ginyo di kosan. Pinter banget ya, kamarku bau bebek kwek kwek kwek.


Genggong payung
Ririen Dias, Ageng Wuri, Kenny, Tuslia

2 comments:

  1. Itu bule nyasar, dikira pake jilbab ngerti bahasa arab, eh yang ngerti diem aja.. :D

    ReplyDelete
  2. Lagian bulenya nyosor2 aja. jadi ya kita ikutan bengong deh

    ReplyDelete